HARIAN DETIK: Media Pencetus Dimensi Baru . Selamat Datang . Selamat Membaca . Kepada Semua Pengunjung . Editor: Azmi Mohd. Salleh . Layari: http://azmidetik.blogspot.com . Editor: Azmi Mohd. Salleh

Jumaat, 8 Mei 2015

Sampah Di Pantai Irama


SAMPAH DI PANTAI IRAMA

BACHOK, KELANTAN: Pantai yang indah akan semakin menarik apabila kebersihan di lamannya terus terjaga dan terpelihara. Tetapi pantai akan terus tercemar dan cacat mata yang memandangnya apabila sampah dibuang ke merata-rata tempat dengan sewenang-wenangnya oleh penggemar dan pembuat sampah yang tentunya menyusahkan pihak lain.

Pengunjung perlu berhemah ketika berada di pantai. Pantai akan sentiasa bersih jika pengunjung dapat memungut dan membawa pulang sampah yang dihasilkan mereka kerana mereka juga telah membawa bakal sampah dari rumah. Jadi, Allah jadikan alam ini seperti "pantai" untuk manusia makmurkan dan nikmati kehijauan warna-warnanya yang berbilang-bilang (pemandangan) dan udara yang bertiup segar di persekitarannya dan pantai bukan tempat manusia untuk melonggok-longgokkan sampah (seperti tong sampah).

Pembuangan sampah oleh pengunjung Pantai Irama (Bachok) terus berlaku setiap kali hari cuti umum, cuti sekolah dan cuti hujung minggu. Mereka akan membuang dan melonggok sampah kerana itulah tabiat tangan dan sikap mereka.

Ada yang menyalahkan pihak pengurusan Pantai Irama kerana tidak menyediakan tong sampah. Tetapi hakikatnya, mereka perlu bertanggungjawab dengan sampah mereka sendiri. Mereka boleh membawa atau menyediakan plastik untuk mengumpul sampah mereka sendiri bukannya menyalahkan pihak lain.



Sampah yang dihasilkan dan dibuang dengan sewenang-wenangnya oleh pengunjung yang tidak bertanggungjawab, sehinggakan pantai yang cantik hilang serinya disebabkan sampah.

Foto ini dirakam di Pantai Irama, Bachok, Kelantan pada 3.5.2015.
 
Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH

Mana Topi Keledar?


MANA TOPI KELEDAR?

PASIR MAS, KELANTAN: Pengguna jalan raya khususnya penunggang-penunggang motosikal masih tidak berasa serik dengan kejadian nahas ngeri sehingga menyebabkan maut. Kejadian berkenaan berlaku walaupun penunggang-penunggang terbabit memakai topi keledar sebagai langkah keselamatan semasa menunggang di jalan raya.

Namun, bagaimana pula dengan kalangan penunggang-penunggang motosikal yang menafikan peranan topi keledar yang sepatutnya mereka pakai ketika melalui jalan raya? Ramai di kalangan mereka yang tidak berasa bimbang jika enggan memakai topi keledar kerana itulah sikap sebenar penunggang-penunggang motosikal.

 
 Penunggang motosikal ini tidak begitu bimbang jika tidak memakai topi keledar.

Foto ini dirakam di Kampung Lubok Jong, Pasir Mas, Kelantan pada 2.5.2015.

Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH

Khamis, 16 April 2015

Ke Mana Balak Dibawa?


KE MANA BALAK DIBAWA?

GUA MUSANG, KELANTAN: Sepanjang perjalanan waktu malam, Wartawan HARIAN DETIK melihat empat lori balak yang menyusur di Jalan Persekutuan di Gua Musang. Sebelumnya, HARIAN DETIK melihat lori balak parkir di cabang empat Dabong, Kuala Krai. Hairannya, ke mana balak-balak ini hendak dibawa di waktu malam hari?

Apakah secara sengaja membiarkan balak-balak dibawa keluar sehingga menghabiskan hasil hutan di Kelantan? Tidakkah penebangan balak-balak ini penyebab berlakunya banjir besar pada Disember 2014? Atau tidak terfikir atau terlintas dalam hati, apa akan berlaku jika membiarkan balak-balak itu ditebang sehingga menggondolkan bukit dan hutan kita? Tidakkah kita berasa sedar atau masihkah kita tidak serik dengan kejadian buruk itu?
 
 Balak-balak dibawa dengan treler pada malam hari. Ke mana balak-balak ini hendak dibawa?

Foto ini dirakam di Jalan Persekutuan, di Kampung Relai, Gua Musang, Kelantan pada 16.4.2015.
 
Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH

Sabtu, 11 April 2015

Malas Pakai Topi Keledar


MALAS PAKAI TOPI KELEDAR

TUMPAT, KELANTAN: Sikap malas adalah perbuatan tercela, kadang-kadang mengundang padah, apatah lagi yang melibatkan nyawa.

Sikap penunggang dan pembonceng motosikal ini tidak patut ditiru oleh orang lain kerana perbuatan berkenaan mengundang bahaya kepada nyawa sendiri.

Sekiranya, motosikal yang ditunggangnya terbalik atau terbabas lalu dirempuh kenderaan yang lalu lalang di jalan utama itu, hanya terbujur di situ. Jika terbabas, anggota utama yang mendapat natijahnya ialah bahagian "kepala". Jika kepala terhantuk di jalan bertar itu, anggota lain akan turut mengalami masalah.

Kru HARIAN DETIK kami cuba mengekori mereka dan merakam foto sejak dari Kampung Tembesu ke Kampung Morak, Tumpat, Kelantan sejauh tiga (3) kilometer. Beraninya kedua beranak ini menunggang dan membonceng motosikal tanpa mengenakan topi keledar.


Foto ini dirakam di Kampung Tembesu, Tumpat, Kelantan pada 11.4.2015.

Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH

Selasa, 31 Mac 2015

Jalan Rosak Akibat Banjir


JALAN ROSAK AKIBAT BANJIR

TUMPAT, KELANTAN Sebuah jalan di Kampung Kok Keli dekat sini yang rosak teruk akibat dilanda banjir lumpur 2014 lalu telah dibaiki baru-baru ini.

Jalan berkenaan ditutup kepada kenderaan dan menyebabkan jalan singkat dari daerah ini tidak dapat dilalui. Kebanyakan pengguna jalan raya yang melaluinya adalah motosikal sahaja.
 



Foto ini dirakam di Kampung Kok Keli, Tumpat, Kelantan pada 21.3.2015.

Teks:
AZMI MOHD. SALLEH

Jurufoto:
MOHD. KAMAL IBRAHIM

Isnin, 30 Mac 2015

Sawah Padi Merekah


SAWAH PADI MEREKAH

WAKAF BAHARU, KELANTAN: Kelantan sekarang menghadapi musim panas dan musim kering. Beberapa kawasan seperti parit dan saliran sebagai bekalan air ke sawah-sawah padi telah didapati susut dan surut di bawah paras yang tidak diduga. Berikutan itu, sesetengah sawah padi kekeringan air yang menyebabkan tanah yang dulunya menakung kini telah merekah. Rupa padi yang disemai pun kelihatan "hidup segan mati tak mahu".

Lihatlah keadaan sawah padi merekah akibat kekeringan air.

Foto tanah sawah padi merekah ini dirakam di Kampung Mensira, Wakaf Baharu, Kelantan
pada 21.3.2015.

Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH

Cara Menunggang Motosikal


CARA MENUNGGANG MOTOSIKAL

WAKAF BAHARU, KELANTAN: Golongan remaja memang tidak fikir tentang risiko terutamanya tentang nahas di jalan raya. Bukan sahaja mereka memandu laju dan bersimpang-siur di celah-celah kenderaan untuk menunjukkan kehebatan mereka berbuat demikian.

Namun, satu sikap lagi dengan meletakkan kaki di atas pemijak kaki motosikal rakan mereka. Cara pemanduan begini sering dilihat untuk menunjukkan mereka tidak ada kerja yang ingin dilakukan dan cara itulah yang dilakukan mereka walaupun mereka sebenarnya berhadapan dengan risiko nahas jalan raya yang teruk.

Remaja ini menunggang motosikal dari Kampung Padang Tok Ku ke Kampung Morak, Wakaf Baharu, Kelantan.

Foto ini dirakam di Kampung Padang Tok Ku, Wakaf Baharu, Kelantan pada 21.3.2015.

Teks dan Foto:
AZMI MOHD. SALLEH